Memberi Kemaafan

Adakah kita termasuk dalam golongan yang suka memberi kemaafan? Siapakah yang benar-benar menikmati kemanisan kemaafan tersebut?
Mungkin kita boleh berhenti seketika dan berbincang persoalan-persoalan ini. Mungkin selepas ini kita akan merasainya suatu perkara yang besar walaupun sebelum ini kita merasakannya suatu yang remeh.
Ada seorang sahabat yang Rasulullah SAW tunjukkan sebagai ahli syurga, hingga sahabat-sahabat lain mula sibuk menyelidiki apakah keistimewaan sahabat itu hingga ditunjukkan oleh Baginda Rasul sebagai ahli syurga. Akhirnya diketahui bahawa amalan sahabat itu macam biasa saja berbanding sahabat-sahabat lain. Cuma satu perkara yang telah mengangkatnya sebagai ahli syurga adalah bahawa dia sentiasa memberi kemaafan kepada orang lain. Setiap kali sebelum terlelap mata, dia akan memaafkan semua kesalahan orang lain kepadanya, tak kira siapa.
Adakah kita masih merasakan persoalan memberi kemaafan ini suatu yang remeh?
Mungkin nampaknya agak mudah untuk kita berikan kemaafan kepada sesiapa saja yang pernah melukakan hati, menyakiti hati dan perasaan kita, atau berlaku kasar kepada kita. Adakah ianya semudah itu? Pernahkah kita dicaci maki oleh seseorang dengan kata-kata yang terlalu kesat sehinggakan kita begitu tersinggung, lalu keesokan harinya kita bertembung dengannya tanpa disengajakan dan kita pun mengukir senyuman yang ikhlas dari hati kita tanpa sedikitpun kepura-puraan? Kalau pernah begitu, saya ingin ucapankan setinggi-tinggi tahniah kerana anda memiliki kekuatan jiwa dan seorang yang gagah atau perkasa jiwanya pada pandangan Allah SWT kerana Rasulullah SAW pernah menggambarkan orang yang gagah itu adalah orang yang boleh menahan kemarahannya ketika dia marah.


Mohon maaf itu baik, Beri maaf itu pula mulia.

Jadi untuk memberi kemaafan sebenarnya memerlukan kekuatan; kekuatan iman dan kekuatan jiwa. Kekuatan iman kerana hanya apabila kita benar-benar yakin dengan apa yang akan Allah berikan baru kita sanggup lepaskan apa yang kita ada. Hanya apabila kita benar-benar yakin dengan janji-janji Allah, barulah kita memaaafkan orang lain. Kita perlukan kekuatan jiwa kerana hanya seseorang yang kuat jiwanya serta berjiwa besar akan memandang yang kecil itu kecil dan menghargai sesuatu yang besar. Sememangnya memberi kemaafan mendapat kedudukan yang tinggi disisi Allah SWT dalan banyak ayat-ayat Al Quran dan hadith Rasulullah SAW.



Comments

Popular posts from this blog

في حب الله

Berfikir sebelum berkata-kata

SEPULUH APRESIASI buat SMAIP Tetap Di Hati