Maaf: Dendam yang Terindah



Setiap kali kita melakukan kesilapan atau kesalahan pasti kita akan merasa bersalah. Syukurlah jika kita dimaafkan. Namun jika sebaliknya, dendam yang akan mewarnai kehidupan kita. Inilah yang pahit dan perit.

Memberi maaf adalah sifat yang paling mulia selain darjat seseorang akan diangkat oleh Allah SWT. Sebagaimana Allah SWT dan Rasul-NYA berpesan:

“Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf serta berpalinglah daripada orang yang bodoh.” Surah Al-A’raf ayat 199.

“Tidak akan berkurang sedekah akan harta, tidak akan bertambah atas seorang hamba dengan sebab memberi kemaafan melainkan bertambah kemuliaan dan tidak akan tawaduk seseorang terhadap Allah melainkan Allah akan mengangkat darjatnya.” Riwayat Muslim.

Sekiranya kita bersalah, memohon maaflah dengan segera. Biarkan ia menjadi tradisi kita sehari-hari. Kemanisannya akan membuatkan hubungan menjadi lebih indah dan tenang.

Jika kita berdendam, leraikanlah ia dengan memberi kemaafan kerana sebaik-baik dan dendam yang terindah itu adalah kemaafan. Hanya inilah yang akan membuatkan hidup jadi tenang. Beringatlah kerana setiap orang pasti tidak luput dari melakukan kesilapan.

Akhir kata, renungkanlah..: “Jadilah seperti pohon epal, walau dilempar batu, ia tetap menjatuhkan buah yang manis”.

Comments

Popular posts from this blog

في حب الله

Berfikir sebelum berkata-kata

SEPULUH APRESIASI buat SMAIP Tetap Di Hati